Bagaimana Merumuskan Tujuan Khusus Pembelajaran yang Lengkap dan Cermat

PENDAHULUAN :

Pendidikan Anak Usia Dini

Ada banyak sekali preskripsi untuk merumuskan tujuan khusus pengajaran. Sebagaian besar berpijak pada karya klasik Mager (1975) yang memasukkan 3 komponen utama dalam suatu rumusan tujuan: perilaku, kondisi, dan derajat (­kriteria) keberhasilan. Instructional De­velopment Institute (IDI) menambahkan satu komponen yang perlu juga dispesifikasi da­lam rumusan tujuan, yaitu: sasaran (audi­ence). Komponen-komponen ini lebih mudah diingat dengan bantuan mnemonik ABCD, un­tuk komponen audience, behavior, conditions­, dan degree (criterion). Romiszowski (­1981) menambahkan lagi satu komponen penting, yaitu: spesifikasi tes atau instrumen untuk mengukur perilaku.

Gagne dan Briggs (1979), juga dalam Gagne, Briggs, Wager (1988), membuat modifikasi lain dengan memasukkan kapabilitas belajar tertentu dalam suatu rumusan tujuan khusus. Apakah itu informasi verbal, ketrampilan intelek­tual, strategi kognitif, sikap, atau ketrampilan motorik. Ini dimaksudkan untuk memudahkan spesifikasi kondisi-kondisi belajar yang diperlukan.

Pada bagian ini hanya 2 komponen yang akan dielaborasi secara rinci, yaitu: kondisi dan derajat keberhasilan. Dua komponen lainnya, sasaran dan perilaku, telah banyak dibicarakan dalam literatur rancangan pengajaran. Pembaca yang tertarik bisa mengkaji lebih lanjut dalam Mager (1975), Romiszowski (1981), Davies, dkk. (1974), Gagne dan Briggs (1979), serta Gagne, Briggs, dan Wager (1988).

KONDISI
Bagian ini akan menjawab hal-hal berikut:

Apa itu kondisi?
Kapan kondisi diperlukan?
Kapan kondisi tidak diperlukan?
Kapan kondisi dinyatakan secara cermat?
Kapan kondisi dinyatakan secara lengkap?

Definisi
Komponen kondisi dalam tujuan khusus pengajaran menyebutkan "sesuatu" yang secara khusus diberikan atau tidak diberikan ketika mahasiswa menam­pilkan perilaku yang ditetapkan dalam tujuan. Sesuatu yang dimaksud sebagai kondisi dalam tujuan khusus pengajaran bisa berupa:

(1) Bahan dan alat
(2) Informasi
(3) Lingkungan

Contoh berikut menyebutkan "ba­han" dan "alat" sebagai kondisi dalam rumusan tujuan khusus pen­gajaran:
Diberikan kalkulator, mahasiswa dapat menghitung nilai rata-rata 25 skor.

Kalkulator diberikan kepada mahasiswa ketika mereka menghitung nilai rata-rata dari sejumlah skor. Kondisi ini juga dapat diubah menjadi tanpa kalkulator, kalau memang dikehendaki mahasiswa dapat menghitung tanpa menggunakan kalkulator. Contoh berikut menyebut­kan "informasi" sebagai kondisi dalam rumusan tujuan khusus pengajaran:

Mahasiswa dapat menerjemahkan kalimat bahasa Inggris ke dalam bahasa Indonesia, tanpa menggunakan kamus.

Kondisi yang mempengaruhi perilaku mahasiswa dalam menerjemahkan bahasa adalah ada atau tidak adanya sumber informasi mengenai bahasa yang diterjemahkan. Biasanya sumber informasi ini adalah kamus bahasa. Dalam contoh rumusan tujuan ini, mahasiswa diharapkan dapat menerjemahkan kalimat bahasa Inggris ke dalam bahasa Indonesia tanpa menggunakan kamus. "Tanpa menggunakan kamus" dalam rumusan tujuan ini bertindak sebagai kondisi. Contoh berikut menyebutkan "lingkungan" sebagai kondisi dalam rumusan tujuan pengajaran:

Ketika mengikuti kegiatan karyawisata di daerah pantai, mahasiswa dapat mengklasifikasi jenis tanaman yang tumbuh subur.

"Ketika mengikuti kegiatan karyawisata di daerah pantai" bertin­dak sebagai kondisi dalam contoh rumusan tujuan khusus ini. Kadang-kadang lebih dari satu kondisi dapat dimasukkan dalam satu rumusan tujuan khusus pengajaran, seperti dalam contoh berikut:

Diberikan kalkulator dan rumus, mahasiswa dapat menghitung jumlah kuadrat 50 buah skor.

Dalam contoh ini "diberikan kalkulator dan rumus" bertindak sebagai kondisi. Kalkulator adalah kondisi alat, sedangkan rumus adalah kondisi informasi.

Kapan kondisi diperlukan?
Penyebutan kondisi dalam suatu rumusan tujuan khusus peng­ajaran diperlukan, apabila:

(1) Adanya atau tidak adanya kondisi (apakah itu bahan, alat, informasi, atau lingkungan) memiliki pengaruh yang berarti pada kemampuan mahasiswa dalam menampilkan perilaku seperti yang ditetapkan dalam rumusan tujuan.
(2) Mahasiswa tidak punya cara lain untuk mengetahui apa yang menjadi kondisi dalam suatu rumusan tujuan khusus pengajaran.

Kapan kondisi tidak diperlukan?
Dalam semua contoh di atas nampak sekali bahwa penyebutan kondisi dalam rumusan tujuan khusus amat diperlukan, tetapi ada saat di mana penyebutan kondisi tidak diperlukan. Kapan? Bila:

(1) Kondisi itu tidak memberi pengaruh pada kemampuan mahasiswa dalam menampilkan perilaku yang ditetapkan dalam rumusan tujuan khusus pengajaran.
(2) Kondisi itu terlalu nyata dan berlebihan bila dimasuk­kan dalam suatu rumusan tujuan.

Dalam contoh berikut, penyebutan kondisi tidak diperlukan.
Diberikan kertas dan pensil, mahasiswa dapat menuliskan langkah-langkah dalam melakukan penelitian eksperimental.

Dalam contoh ini, kondisi yang berupa bahan dan alat: "diberikan kertas dan pensil", terlalu nyata dan umum diketahui oleh mahasiswa sehingga berlebihan bila disebutkan. Dapat diasumsikan bahwa mahasiswa telah terbiasa dengan lingkungan kelas yang normal --mereka tahu kertas dan pensil, tahu pula bagaimana menggunakan­nya, dan saat itu mereka membawa kertas dan pensil ke kelas. Kondisi ini juga tidak akan memberi pengaruh pada kemampuan mahasiswa untuk menampilkan perilaku yang dituntut dalam tujuan: menulis langkah-langkah dalam melakukan penelitian eksperimental. Kemam­puan menulis ini tidak dipengaruhi oleh adanya kertas dan pensil, mahasiswa bisa saja menggunakan alat tulis lain, atau menuliskannya di papan tulis dengan kapur tulis. Berbeda halnya bila contoh di atas diubah menjadi berikut ini:

Tanpa membuka buku teks, mahasiswa dapat menuliskan langkah-langkah dalam melakukan penelitian eksperimental.

Dalam contoh ini, kondisi yang berbunyi "tanpa membuka buku teks" akan mempengaruhi kemampuan mahasiswa dalam menampilkan perilaku yang ditetapkan --bandingkan bila kondisi itu berbunyi "dengan membuka buku teks". Kemampuan mahasiswa dalam menampilkan perilaku akan berbeda, apabila kondisi "tanpa membuka buku teks" diganti menjadi "dengan membuka buku teks". Dalam keadaan seperti contoh yang terakhir ini, penyebutan kondisi diperlukan, sedangkan dalam contoh sebelumnya tidak.

Berikut ini, adalah contoh-contoh rumusan tujuan khusus pengajaran yang menyebutkan kondisi, yang sebenarnya tidak diper­lukan.

Mahasiswa dapat menyebutkan pengertian teknologi pengajaran, dalam tes lisan.

Penyebutan kondisi seperti dalam contoh ini tidak diperlukan. Bagaimanapun juga, perilaku "menyebutkan" itu hanya ada dalam tes lisan. Berbeda halnya bila "tes lisan" itu dilakukan dalam situasi yang tidak normal, umpamanya didepan umum (orang banyak), yang berbeda sekali situasinya bila tes lisan dilakukan di depan kelas. Dalam situasi di mana tes dilakukan di depan umum, mungkin kondisi seperti itu perlu disebutkan.

Perhatikan pula contoh berikut ini:

Mahasiswa dapat menyebutkan pengertian teknologi pengajaran, bila kepadanya diberikan pertanyaan apa itu teknologi pengajaran.

Apakah ungkapan "diberikan pertanyaan apa itu teknologi peng­ajaran" dapat dikategorikan sebagai kondisi? Tak dapat dis­angkal, bahwa mahasiswa akan memberikan jawaban apabila ada per­tanyaan lebih dulu. Atau, mahasiswa akan menunggu pertanyaan lebih dulu sebelum memberikan jawaban. Dalam konteks ini, ada atau tidak adanya pertanyaan tidak akan mempengaruhi kemampuan mahasiswa dalam men­jawab. Adanya pertanyaan menuntut mahasiswa untuk menjawab, tetapi kemampuan menjawabnya tergantung pada faktor lain. Oleh karena itu, ungkapan-ungkapan yang sejenis dengan itu sebenarnya tidak­lah tepat dikatakan sebagai kondisi dalam rumusan tujuan khusus pengajaran.

Kapan kondisi dinyatakan secara cermat?

Kondisi telah dinyatakan secara jelas dan cermat apabila cukup rinci di mana mahasiswa dapat mengidentifikasi bahan, alat, informasi, atau lingkungan yang diperlukan untuk menampilkan perilaku yang ditetapkan dalam tujuan. Bandingkan dua contoh rumusan tujuan khusus berikut ini:

Diberikan sebuah peta, mahasiswa dapat menunjukkan letak ibukota profinsi jawa timur.
Diberikan sebuah peta pulau Jawa, mahasiswa dapat menunjukkan letak ibukota profinsi Jawa Timur.

Dalam contoh rumusan tujuan khusus yang pertama hanya menyebutkan "diberikan sebuah peta" sebagai kondisi, sedangkan dalam rumusan yang kedua disebutkan "diberikan sebuah peta pulau jawa". Ungkapan "diberikan sebuah peta" mengandung makna yang masih kabur. Peta mana yang dimaksud: kota Surabaya, profinsi Jawa Timur, pulau Jawa, atau Indonesia, atau peta lainnya. Tidak demikian halnya dengan rumusan kondisi pada contoh kedua. Peta yang dimaksud jelas peta pulau Jawa.

Kapan kondisi dinyatakan secara lengkap?

Kondisi telah dinyatakan secara lengkap apabila semua bahan, alat, informasi, dan lingkungan yang mempengaruhi kemampuan mahasiswa dalam menampilkan perilaku yang ditetapkan dalam tujuan khusus dicantumkan. Hanya ahli bidang studi yang nampaknya benar-benar dapat menentukan apakah kondisi yang dicantumkan dalam suatu rumusan tujuan khusus sudah lengkap atau belum. Untuk membantu mencapai maksud ini, langkah pertama yang dapat dilakukan adalah membuat daftar kondisi yang mungkin dapat dimasukkan dalam suatu rumusan tujuan. Kemudian memilih kondisi yang benar-banar mem­pengaruhi perilaku mahasiswa. Perhatikan contoh berikut:

Mahasiswa dapat menghitung jumlah kuadrat dari 50 buah skor.
Kondisi yang mungkin dapat dimasukkan adalah:
-Diberikan atau tidak diberikan bukuteks yang berisi rumus menghitung jumlah kuadrat
-Dengan atau tanpa menggunakan kalkulator
-Dengan atau tanpa bantuan teman

Kalau pengajar mengijinkan mahasiswa menggunakan bukuteks dalam menampilkan perilaku, maka tujuan khusus ini akan berbunyi:

Diberikan bukuteks yang berisi rumus menghitung jumlah kuadrat, mahasiswa dapat menghitung jumlah kuadrat dari 50 buah skor.

Apabila pengajar tahu bahwa mahasiswa memiliki kalkulator dan meng­ijinkan mahasiswa menggunakannya, maka tujuan di atas akan berbunyi:

Diberikan bukuteks dan kalkulator, mahasiswa dapat menghitung jumlah kuadrat dari 50 buah skor.

Agar sampai pada rumusan tujuan dengan kondisi yang lengkap, ajukan pertanyaan pada diri sendiri, "Apa lagi yang diharapkan dapat (atau tidak dapat) digunakan oleh mahasiswa untuk menampilkan perilaku?" Faktor-faktor berikut hendaknya juga dipertimbangkan dalam menetapkan kondisi tujuan khusus pengajaran:

(1) Persyaratan kerja: Dalam melatih seseorang untuk pekerjaan tertentu, pemilihan kondisi hendaknya yang mendekati kenyataan. Dalam arti, kondisi yang benar-benar nantinya dihadapi dalam melakukan pekerjaan itu.
(2) Keterbatasan sumber: Suatu tujuan hendaknya tidak mencantumkan kondisi: apakah itu bahan, alat, infor­masi, atau lingkungan yang tidak tersedia.
(2) Tingkat belajar: Belajar akan menjadi lebih mudah bila mahasiswa dapat menampilkan perilaku yang diharapkan di bawah kondisi yang ideal. Tidak terlalu sukar, atau sebaliknya.
(4) Jenis perilaku: Jenis perilaku tertentu, seperti: mengingat, menggunakan konsep, prosedur, atau prinsip, memerlukan kondisi yang berbeda.

DERAJAT KEBERHASILAN
Penyebutan perilaku dalam suatu rumusan tujuan tidak lengkap tanpa deskripsi mengenai derajat keberhasilan penampilan perilaku yang dapat diterima. Rumusan tujuan "agar mahasiswa dapat mengetik", tidak mengandung makna dalam penetapan strategi pengajaran. Berapa lama tujuan ini harus dicapai? Satu minggu? Satu bulan? Skor berapa yang ditetapkan sebagai batas lulus? Berapa kesalahan yang dapat ditoleransi? Jawaban-jawaban terhadap pertanyaan ini akan menuntut perancang pengajaran pada keputusan untuk menetap­kan derajat atau kriteria keberhasilan. Derajat keberhasilan memiliki makna yang sama pentingnya dengan kondisi dalam rumusan suatu tujuan khusus yang lengkap.

Bagian ini akan mendeskripsikan jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan berikut:

Apa itu derajat keberhasilan?
Kapan derajat keberhasilan diperlukan?
Kapan derajat keberhasilan dinyatakan secara lengkap?
Kapan derajat keberhasilan dinyatakan secara cermat?

Definisi

Derajat keberhasilan dalam suatu rumusan tujuan khusus mendeskripsikan perilaku apa (atau yang bagaimana) yang dapat diterima setelah mahasiswa mencapai tujuan. Derajat atau kriteria keberhasilan penting sekali untuk mempreskripsikan perilaku minimal dan kriteria ini harus dikemukakan dalam rumusan tujuan khusus. Bandingkan 2 contoh rumusan tujuan khusus berikut ini:

(1) Mahasiswa dapat mengetik.
(2) Mahasiswa dapat mengetik sekurang-kurangnya 80 kata per menit tanpa salah.

Dalam contoh pertama tidak ada kriteria mengenai tingkat penguasaan atau kecepatan minimal yang diberitahukan kepada mahasiswa, sedangkan dalam contoh kedua, kriteria ini ditentukan secara jelas, yaitu yang berkaitan dengan kecepatan dan kecer­matan.
Kapan derajat keberhasilan diperlukan?
Derajat keberhasilan diperlukan dalam semua rumusan tujuan khusus pengajaran, kecuali dalam rumusan tujuan yang menuntut ketepatan 100%. Apabila tambahan kata "dengan benar" dalam rumusan tujuan sama sekali tidak mengubah arti tujuan itu, maka penyebutan derajat keberhasilan seperti itu secara eksplisit tidak diperlukan. Di samping itu, penyebutan derajat keberhasilan "dengan benar" atau semua ungkapan yang senada, kurang dapat diterima dengan akal. Ini merupakan tabahan kata yang berlebihan karena dalam suatu rumusan tujuan yang menuntut ketepatan 100% toleransi kesalahan tidak ada. Bandingkan 2 contoh berikut:

(1) Mahasiswa dapat menghitung 1 sampai dengan 20.
(2) Mahasiswa dapat menghitung 1 sampai dengan 20 dengan benar.

Dalam contoh ini, tambahan kata "dengan benar" sebagai kriteria keberhasilan tidak diperlukan karena kata "menghitung" mengasumsikan bahwa semua bilangan termasuk di dalamnya dan bahwa semua bilangan itu berada dalam urutan. Jadi, diperlukan ketepat­an 100%.

Kapan derajat keberhasilan dinyatakan secara lengkap?

Derajat keberhasilan dikatakan lengkap apabila semua kri­teria yang relevan terungkapkan dalam rumusan tujuan khusus pengajaran. Ada 5 kriteria yang dapat digunakan untuk memenuhi maksud ini:

(1) Kecermatan
(2) Waktu (kecepatan)
(3) Kesesuaian dengan prosedur
(4) Kuantitas
(5) Kualitas hasil akhir

Jadi, derajat keberhasilan dikatakan lengkap apabila per­syaratan mengenai kecermatan, kecepatan, kesesuaian dengan prosedur, dan kualitas hasil akhir yang sesuai dengan apa yang ditetapkan, disebutkan dalam rumusan tujuan ketika diperlukan.

Kapan derajat keberhasilan dinyatakan secara tepat?
Derajat keberhasilan dalam suatu rumusan tujuan khusus dikatakan telah dinyatakan secara tepat apabila ia diungkapkan dengan istilah-istilah yang dapat diukur, artinya bahwa derajat keberhasilan harus mengungkapkan pertimbangan-pertimbangan yang dapat dikuantifikasi. Bandingkan 2 contoh, yang memasukkan kri­teria kecepatan, berikut ini:

(1) Mahasiswa dapat mengetik 40 kata per menit.
(2) Mahasiswa dapat mengetik dengan cepat.

Dalam contoh pertama derajat keberhasilan telah memberi petunjuk bagaimana cara mengukur pencapaian tujuan, sedangkan dalam rumusan yang kedua ungkapan "dengan cepat" amat relatif dan pengukurannya akan amat bervariasi.


Tags

Tujuan Umum Dan Tujuan Khusus Pengaruh Penggunaan Televisi |Contoh Tujuan Umun Dan Tujuan Khusus Dari Penelitian |Tujuan Media Pengajaran |Merumuskan Tujuan Pembelejaran Yang Mengandung Efektif |Tujuan Umum Dan Khusus Dlm Media Pembelajaran |Bagaimana Dimaksud Tujuan Umum Dan Tujuan Khusus |Contoh Tujuan Umum Dan Kusus Makalah |Kondisi Dalam Membuat Tujuan Pembelajaran |Tujuan Pembelajaran Bahasa Inggris Di SD Secara Umum |Tujuan Pembelajaran Bahasa Inggris Di SD Secara Khusus |Contoh Tujuan Pembelajaran Umum Dan Khusus |Perumusan Tujuan Khusus Pembelajaran Untuk Setiap Pokok Pembahasan Smp |Boycott Google |Jelaskan Maksud Dri Merumuskan Tujuan Khusus |Apa Maksud Dari Merumuskan Tujuan Kusus Dalam Langkah Perencanaan Pembelajaran |Apa Maksud Dari Merumuskan Tujuan Kusus |Syarat Pembelajaran Khusus |Cara Merumuskan Tujuan Pembelajaran |Menentukan Tujuan Umum Dan Khusus |Contoh Rumusan Tujuan Yang Benar |Apa Yang Dimaksud Tujuan Umum Dan Tujuan Khusus Penelitian |Apa Yang Dimaksud Dengan Pembelajaran Khusus |Tujuan Umum Dan Khusus Pembelajaran Bahasa Indonesia Di Sd |Contoh Tujuan Pengajaran Yang Lebih Khusus |Tujuan Umum Pembelajaran Matematika Aud |
Show More Tags